Ratusan Masa Aksi Pinta Kejaksaan Tinggi Sumatera Selatan Segera Tetapkan Tersangka Adanya pemborosan Keuangan Negara Sebesar 7,7 Miliar Di Sektariat DPRD OKURatusan Masa Aksi Pinta Kejaksaan Tinggi Sumatera Selatan Segera Tetapkan Tersangka Adanya pemborosan Keuangan Negara Sebesar 7,7 Miliar Di Sektariat DPRD OKU

Ratusan Masa Aksi Pinta Kejaksaan Tinggi Sumatera Selatan Segera Tetapkan Tersangka Adanya pemborosan Keuangan Negara Sebesar 7,7 Miliar Di Sektariat DPRD OKU

Terkait Pemborosan Keuangan Negara Sebesar 7,7 Miliar Di Sektariat DPRD OKU Kejati Sumsel Segera Tetapkan Tersangka

Palembang, – Ratusan aksi Masa kabupaten OKU kembali gelar demonstrasi di halaman kantor kejaksaan tinggi sumatera Selatan, kedatangan ratusan aksi masa tersebut meminta kejaksaan tinggi sumatera Selatan segela melakukan penetapan tersangka dugaan korupsi pada dinas sekretariat DPRD kabupaten OKU, berdasarkan hasil audit BPK RI adanya pemborosan keuangan negara sebesar 7,7 miliar , dalam kegiatan tunjangan perumahan angota DPRD kabupaten OKU tahun anggaran 2021.

Antoni mengungkapkan dalam orasinya meminta kejaksaan tinggi sumatera Selatan agar segera melakukan penetapan tersangka terhadap laporan yang telah diberikan kepada kejaksaan tinggi sumatera Selatan dalam dengan kegiatan tunjangan perumahan anggota DPRD kabupaten OKU hal ini yang di temukan oleh BPK RI adanya pemborosan keuangan negara senilai 7,7 miliar.

” Saya meminta kepada kejaksaan tinggi sumatera Selatan agar segera melakukan penetapan tersangka dalam kasus tersebut, apalagi temuan BPK RI ini sudah dua tahun belum ada pengembalian atas kerugian keuangan negara. Maka dari itu kami menduga bahwa dalam temuan BPK RI ini tidak ada ihtikad baik dari oknum – oknum anggota DPRD kabupaten OKU ” Jelas Antoni ketika menyampaikan Orasinya di halaman Kantor Kejaksaan Tinggi sumatera Selatan, Senin ( 18/9/23)

Dalam hal ini, Antoni juga menegaskan bahwa, hasil temuan BPK RI adalah lembaga yang terpercaya dalam melakukan audit keuangan negara, yang hasilnya audit BPK RI tidak perlu kita ragukan lagi atas hasil investigasi dari BPK RI itu sendiri , hasil audit BPK RI sifatnya final dan mengikat , sehingga kami meminta kejaksaan tinggi sumatera Selatan agar segera melakukan penetapan tersangka atas kasus tersebut.

” Hasil audit BPK RI adalah suatu temuan yang terpercaya karena BPK adalah suatu lembaga Negara , sehingga kejaksaan tinggi sumatera Selatan tidak perlu ragu untuk melakukan penetapan tersangka dalam kasus tersebut, apalagi dari hasil temuan ini sudah dua tahun ini belum ada pengembaliannya ” Tegas Antoni

Baca Juga  Kapolres Hadiri Pemusnahan Barang Bukti Perkara Tindak Pidana di Kejari Way Kanan.

Masih di tempat yang sama Antoni juga Menambahkan, kalau kita lihat dalam Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (UU Tipikor) dimana dalam Pasal 4 menyatakan, Pengembalian kerugian keuangan negara atau perekonomian negara tidak menghapuskan dipidananya pelaku tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dan Pasal 3 .

” Nah kalau kita lihat dalam undang – undang tersebut bahwa kerugian keuangan negara, yang sudah di kembalikan saja proses hukum masih tetap berjalan. Apalagi dalam kasus ini, yang sampai sekarang belum ada pengembalian sama sekali hal ini menjadi tanda tanya besar bagi kita semuanya ” Jelas Antoni

Lanjut Antoni, jangan sampai aparat penegakan hukum khususnya , kejaksaan tinggi sumatera Selatan , dinilai oleh publik mandul dalam penganan kasus korupsi, khusnya kasus di sektariat DPRD kabupaten OKU yaitu dalam kasus pemborosan keuangan negara dalam kegiatan tunjangan perumahan anggota DPRD OKU.

” Saya minta kepada kejaksaan tinggi sumatera Selatan agar tegak lurus, dalam menangani kasus tindak pidana korupsi , di kantor sektariat DPRD kabupaten OKU tersebut , yaitu dalam kegiatan tunjangan perumahan anggota DPRD kabupaten OKU, yang merugikan keuangan negara sebesar 7,7 miliar tersebut ” pintanya

Sementara itu, Herijaya putra menjelaskan, jika kepala kejaksaan Tinggi sumatera Selatan jika tidak mampu untuk menangani kasus korupsi di sektariat DPRD kabupaten OKU tersebut lebih baik mundur dari jabatannya, karena masih banyak putra dan putri kita yang masih mampu untuk penganan kasus kasus korupsi yang terjadi di negara kita.

” Kami meminta jika kejaksaan tinggi sumsel , kalau tidak mampu untuk menangani kasus tersebut lebih baik mundur dari jabatannya ” Ujar HeriRatusan Masa Aksi Pinta Kejaksaan Tinggi Sumatera Selatan Segera Tetapkan Tersangka Adanya pemborosan Keuangan Negara Sebesar 7,7 Miliar Di Sektariat DPRD OKU Terkait Pemborosan Keuangan Negara Sebesar 7,7 Miliar Di Sektariat DPRD OKU Kejati Sumsel Segera Tetapkan Tersangka Palembang, – Ratusan aksi Masa kabupaten OKU kembali gelar demonstrasi di halaman kantor kejaksaan tinggi sumatera Selatan, kedatangan ratusan aksi masa tersebut meminta kejaksaan tinggi sumatera Selatan segela melakukan penetapan tersangka dugaan korupsi pada dinas sekretariat DPRD kabupaten OKU, berdasarkan hasil audit BPK RI adanya pemborosan keuangan negara sebesar 7,7 miliar , dalam kegiatan tunjangan perumahan angota DPRD kabupaten OKU tahun anggaran 2021. Antoni mengungkapkan dalam orasinya meminta kejaksaan tinggi sumatera Selatan agar segera melakukan penetapan tersangka terhadap laporan yang telah diberikan kepada kejaksaan tinggi sumatera Selatan dalam dengan kegiatan tunjangan perumahan anggota DPRD kabupaten OKU hal ini yang di temukan oleh BPK RI adanya pemborosan keuangan negara senilai 7,7 miliar. ” Saya meminta kepada kejaksaan tinggi sumatera Selatan agar segera melakukan penetapan tersangka dalam kasus tersebut, apalagi temuan BPK RI ini sudah dua tahun belum ada pengembalian atas kerugian keuangan negara. Maka dari itu kami menduga bahwa dalam temuan BPK RI ini tidak ada ihtikad baik dari oknum – oknum anggota DPRD kabupaten OKU ” Jelas Antoni ketika menyampaikan Orasinya di halaman Kantor Kejaksaan Tinggi sumatera Selatan, Senin ( 18/9/23) Dalam hal ini, Antoni juga menegaskan bahwa, hasil temuan BPK RI adalah lembaga yang terpercaya dalam melakukan audit keuangan negara, yang hasilnya audit BPK RI tidak perlu kita ragukan lagi atas hasil investigasi dari BPK RI itu sendiri , hasil audit BPK RI sifatnya final dan mengikat , sehingga kami meminta kejaksaan tinggi sumatera Selatan agar segera melakukan penetapan tersangka atas kasus tersebut. ” Hasil audit BPK RI adalah suatu temuan yang terpercaya karena BPK adalah suatu lembaga Negara , sehingga kejaksaan tinggi sumatera Selatan tidak perlu ragu untuk melakukan penetapan tersangka dalam kasus tersebut, apalagi dari hasil temuan ini sudah dua tahun ini belum ada pengembaliannya ” Tegas Antoni Masih di tempat yang sama Antoni juga Menambahkan, kalau kita lihat dalam Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (UU Tipikor) dimana dalam Pasal 4 menyatakan, Pengembalian kerugian keuangan negara atau perekonomian negara tidak menghapuskan dipidananya pelaku tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dan Pasal 3 . ” Nah kalau kita lihat dalam undang – undang tersebut bahwa kerugian keuangan negara, yang sudah di kembalikan saja proses hukum masih tetap berjalan. Apalagi dalam kasus ini, yang sampai sekarang belum ada pengembalian sama sekali hal ini menjadi tanda tanya besar bagi kita semuanya ” Jelas Antoni Lanjut Antoni, jangan sampai aparat penegakan hukum khususnya , kejaksaan tinggi sumatera Selatan , dinilai oleh publik mandul dalam penganan kasus korupsi, khusnya kasus di sektariat DPRD kabupaten OKU yaitu dalam kasus pemborosan keuangan negara dalam kegiatan tunjangan perumahan anggota DPRD OKU. ” Saya minta kepada kejaksaan tinggi sumatera Selatan agar tegak lurus, dalam menangani kasus tindak pidana korupsi , di kantor sektariat DPRD kabupaten OKU tersebut , yaitu dalam kegiatan tunjangan perumahan anggota DPRD kabupaten OKU, yang merugikan keuangan negara sebesar 7,7 miliar tersebut ” pintanya Sementara itu, Herijaya putra menjelaskan, jika kepala kejaksaan Tinggi sumatera Selatan jika tidak mampu untuk menangani kasus korupsi di sektariat DPRD kabupaten OKU tersebut lebih baik mundur dari jabatannya, karena masih banyak putra dan putri kita yang masih mampu untuk penganan kasus kasus korupsi yang terjadi di negara kita. ” Kami meminta jika kejaksaan tinggi sumsel , kalau tidak mampu untuk menangani kasus tersebut lebih baik mundur dari jabatannya ” Ujar Heri

Baca Juga  Peringatan 1 Abad Nu Dan tahun PKB

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *